Kamu Termasuk Jomblo Happy Jika Memiliki 5 Poin Ini

  • Whatsapp
kamu-termasuk-jomblo-happy-jika-memiliki-5-poin-ini

Memasuki usia 20 tahun, dapat dikatakan kita sudah melangkah menuju masa dewasa. Sungguh sangat luar biasa jika masa remaja yang telah terlewat kita manfaatkan dengan maksimal untuk memperbaiki dan mengupgrade kualitas diri kita masing-masing. Sebagian besar beranggapan jika masa remaja dilewati tanpa pacaran kurang afdhol atau bahkan dianggap kampungan dan ketinggalan zaman. Namun, tidak jarang beberapa remaja justru memilih untuk tidak berpacaran atau lebih dikenal dengan istilah jomblo.

Jomblo, merupakan hal yang wajar dan tak perlu dianggap sebagai kondisi yang memalukan. Justru kita jauh lebih bebas mengekspresikan diri, tanpa adanya ikatan yang belum pasti. Mengaktualisasikan  setiap kemampuan yang kita miliki, akan berdampak semakin membaiknya kualitas diri, untuk pasangan kita kelak. Ada banyak hal yang dapat dilakukan agar kita dapat menjadi pribadi yang produktif selama masa menjomblo. Berikut lima hal utama yang bisa dijadikan pedoman dalam mengarungi bahtera kejombloan.

Pertama, hindari beranggapan jomblo adalah hal yang hina. Cara pandang masyarakaat yang mayoritas melebeli jomblo dengan sesuatu yang kurang up date bahkan hina, harus kita kesampingkan. Dalam Islam sendiri tidak ada larangan untuk menjomblo. Justru pacaranlah yang sangat dilarang. Jadi jangan pernah kehilangan jati dirimu selama menyadang status jomblo. Itu tak akan lama hingga si Dia datang diwaktu yang tepat menurutNya.

Kedua, memperbanyak sahabat dan menjalin relasi. Islam sangat menganjurkan umatnya untuk saling bersahabat, dan membangun relasi dengan sesama. Persahabatan, berbeda dengan pacaran yang cenderung menampakkkan sisi kepemilikan terhadap pasangan. Dalam hubungan persahabatan yang terlihat adalah rasa peduli, rasa saling menghargai, dan mensuport setiap yang dikerjakan oleh sahabatnya dengan tulus. Membangun persahabat dan relasi yang baik akan sangat berdampak positif untuk masa depan kita kelak.

Ketiga, asah skill untuk tingkatkan prestasi. Masa remaja adalah masa emas yang hanya datang sekali dalam siklus kehidupan. Waktu yang paling pas untuk mengasah setiap bakat yang telah lama dipendam, agar menjadi sesuatu yang bisa kita banggakan kelak, kepada anak cucu kita. Meningkatkan prestasi dalam segala bidang, baik itu akademik, organisasi, ataupun kegiatan-kegiatan lainnya yang berdampak positif. Hal ini juga untuk menunjang agar waktu jomblo kita tidak terbuang sia-sia dengan hanya meratapi kondisi.

Justru disinilah poin  plus kita menjomblo. Ketika semua sedang sibuk kencan bersama pasangannya. Membuang masa remaja dengan kebahagiaan sesaat. Kita justru sudah melewati banyak jalan terjal di kehidupan untuk kemudian sampai di puncak. Manfaatkan dengan maksimal jatah masa muda untuk mewujudkan semua impian, karena belum tentu ketika kita sudah berpasangan dan berkeluarga, itu semua masih sempat kita fikirkan.

Keempat, fokus memperbaiki kualitas diri. Kualitas diri disini berbeda dengan poin ketiga di atas. Disini kita benar-benar memperbaiki kualitas kita khususnya dari segi ibadah. Karena sangat disayangkan, jika kita terus memperbaiki kualitas keduniaan kita, dan menghiraukan ibadah kepadaNya. Terus bertaqarrub  kepada Allah Swt.. Dan meningkatkan rasa cinta kita kepadaNya. Dengan harapan semoga kelak Allah datangkan jodoh yang juga memiliki kualitas hidup baik, dan mencintai kita karena besar pula cintanya kepadaNya.

Kelima, berdoa agar Tuhan mendatangkan jodoh terbaik tepat pada waktuNya. Kunci dari segala kebahagiaan di dunia adalah doa. Jangan berhenti melangitkan doa agar Tuhan menghadirkan jodoh yang terbaik bagi masa depan kita. Karena Tuhan akan mendengar setiap harap dan doa baik yang kita mohonkan kepadanya. Dan berdoalah agar yang terbaik Ia hadirkan diwaktu yang tepat menurutNya, bukan waktu yang tepat versi kita. Berdoa adalah bagian dari ikhtiar kita bahwa Allah lah yang Maha Segalanya.

Jadi tetaplah berdikari, dan percaya diri. Karena jomblo bukan hanya perihal pilihan namun juga prinsip. Prinsip kita untuk tidak bermain-main dengan rasa, hingga yang ditakdirkan Tuhan datang untuk menjalin hubungan serius menuju pelaminan. Prinsip kita untuk menjaga diri, hingga yang ditakdirkan datang menghampiri. Meminang dengan sepenuh hati. Teruslah mengaktualisasikan diri, dan yakinalah jodohmu yang masih LDRan waktu dimasa depan sedang memperbaiki diri sepertimu pula.

Nuril Qomariyah

Koordinator Komunitas Perempuan Bergerak, aktif di Komunitas Gubuk Tulis, dan salah satu Mahasiswa Berprestasi (Mawares UIN Malang)

Leave your vote

902 points
Upvote Downvote

Related posts