Deforestasi Picu Insiden Macan Tutul Jawa Keluar Hutan

  • Whatsapp
deforestasi-picu-insiden-macan-tutul-jawa-keluar-hutan

Deforestasi Picu Insiden Macan Tutul Jawa Keluar Hutan

Selasa 09 Jun 2020 18:22 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Macan tutul jawa (Phantera pardus melas) semakin sering keluar dari hutan menuju permukiman warga akibat deforestasi.

Macan tutul jawa (Phantera pardus melas) semakin sering keluar dari hutan menuju permukiman warga akibat deforestasi.

Foto: Abdan Syakura_Republika

Insiden macan tutul jawa keluar hutan meningkat akibat deforestasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) melalui Pusat Penelitian dan Pengembangan (Litbang) Hutan mengatakan laju deforestasi atau penebangan hutan turut memicu peningkatan angka macan tutul jawa keluar dari hutan menuju permukiman masyarakat. Hal itu terpantau dari hasil penelitian yang dilakukan laju deforestasi di Jawa kurun waktu 2000 hingga 2008.

Baca Juga

Dalam penelitian itu ditemukan bahwa macan tutul Jawa ke luar hutan juga dipengaruhi oleh musim. Pada musim hujan tercatat 62,5 persen hewan endemik Jawa itu ke luar hutan dan 37,5 persen saat musim kemarau.

Hendra menjelaskan, saat musim kemarau satwa bernama latin Panthera pardus melas tersebut ke luar hutan disebabkan oleh kekeringan, tumbuhan hijau berkurang, dan populasi herbivora turun sehingga mangsanya juga berkurang. Selain itu, selama kurun waktu 1993 hingga 2020 Pusat Litbang Hutan juga mengidentifikasi faktor-faktor yang menyebabkan macan tutul jawa keluar dari hutan selama 27 tahun terakhir.

“Saya mendapatkan 183 record macan tutul jawa ke luar dari hutan. Sebanyak 172 di antaranya catatan dan datanya lengkap,” kata peneliti ahli utama Pusat Litbang Hutan Prof Ris Dr Hendra Gunawan saat diskusi daring terkait Pengelolaan Macan Tutul Jawa Pascapandemi Covid-19 yang dipantau di Jakarta, Selasa.

Selama penelitian itu, Pusat Litbang Hutan juga berhasil mengidentifikasi jenis kelamin macan tutul jawa dengan 91 catatan. Data tersebut penting guna analisis berbagai kebutuhan penelitian berikutnya.

Menurut Hendra, sebanyak 106 ekor macan tutul dan 20 ekor macan kumbang dan sisanya tidak teridentifikasi juga berhasil dihimpun selama 27 tahun terakhir. Dari penelitian tersebut didapatkan data bahwa satwa liar itu pada umumnya ke luar dari hutan untuk memangsa ternak dengan 75 kasus.

“Empat puluh lima kasus ditangkap atau diselamatkan oleh tim rescue, ditangkap masyarakat 21 kasus, 19 kasus hewan itu masuk dan melintas pemukiman warga,” ujarnya.

Tidak hanya itu tercatat sebanyak 12 kasus macan tutul jawa dibunuh dan terbunuh, terjerat enam kasus dan mati diracun sebanyak lima kasus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini

 
 

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 

Leave your vote

1000 points
Upvote Downvote

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *